BARU MAU BIKIN PASPORT AND VISA? INI DIA TIPS DAN TRIKNYA

July 19, 2017

PASSPORT-AND-VISA

 

Mupeng tiap liat promo penerbangan ke luar negeri, tapi belum punya paspor atau visa? Bikin yuk! Know the tricks and we’ll get the easy pick! Pssst, nggak perlu pake calo karena semuanya sekarang gampang! 

 

 

OBTAIN A PASSPORT

Sekarang kita bisa bikin paspor secara online ataupun dateng langsung ke kantor imigrasi terdekat. Walaupun bikinnya online, nanti masih harus ke kantor imigrasi, cuma lebih praktis aja. Well, mau online ataupun offline, pada dasarnya dokumen yang harus kita siapin waktu ngajuin permohonan paspor adalah :

  1. KTP
  2. Kartu Keluarga
  3. Akte kelahiran atau ijazah
  4. Surat keterangan dari perusahaan (kalo kita adalah karyawan, PNS, atau TNI/Polri)

If we are still under 17, selain dokumen di atas, kita juga harus nyiapin KTP, akte lahir, surat nikah orangtua dan paspor milik orangtua. Nah, buat yang mau bikin paspor secara online, scan semua dokumen tadi dalam format JPG, grayscale, ukuran maksimal 300 KB. Setelah itu, buka www.imigrasi.co.id dan masuk ke menu “Layanan Publik” > “Layanan Online” > “Layanan Paspor Online” > “Pra Permohonan Personal.” Isi formulir dan upload semua dokumen. Setelah semua langkah selesai, kita bakal dapet Bukti Permohonan dan jadwal foto+wawancara. Di hari yang udah ditentuin, tinggal bawa print Bukti Permohonan plus semua dokumen persyaratan ke kantor imigrasi.

How about the offline? Siapin semua dokumen tadi plus fotokopinya masing – masing di kertas ukuran A4 ya. Habis itu tinggal dateng ke kantor imigrasi, beli formulir dan materai, isi lalu daftarin di loket pertama. Bedanya dengan bikin online, biasanya sih kita belum bisa langsung foto di hari pertama dateng ke kantor imigrasi. Jadi kita harus dateng ke sana lagi beberapa hari kemudian. See, bikin online lebih hemat waktu dan tenaga! Terus, berapa ya total biaya bikin paspor? Untuk paspor biasa 48 halaman, Rp300.000. Siapin juga uang lebih buat beli map atau keperluan lainnya.

 

SOME TIPS

  • Biasanya bakal antri di imigrasi, so the earlier the better. Walaupun kantor baru buka jam 8, tapi dari Subuh pun biasanya udah banyak yang dateng lho!
  • Pake pakaian rapi, berkerah dan bersepatu. Oiya, jangan pake baju putih polos ya, karena background foto paspor berwarna putih.
  • Bawa alat tulis dan materai Rp6.000 buat jaga – jaga.
  • Antrian di kantor imigrasi buat yang daftar online biasanya lebih sedikit dibanding yang offline. Jadi kalo pengen cepet emang mending lewat jalur online aja.
  • Lamanya pembuatan paspor hingga siap diambil bisa beda – beda, mulai dari beberapa hari aja sampe sekitar semingguan, belum kalo kepotong weekend dan tanggal merah. Jadi untuk amannya, bikin paspor minimal 1 bulan sebelum keberangkatan ya!

 

OBTAIN A VISA

Walaupun punya paspor, tapi kita nggak bisa sembarangan masuk ke negara lain tanpa visa, kecuali ke negara – negara yang punya perjanjian bebas visa dengan Indonesia, di antaranya Brunei, Filipna, Malaysia, Singapura, Thailand, dan Hong Kpng. Tapi periode waktunya terbatas, biasanya cuma sekitar 14-30 hari aja. Selain itu, ada juga negara yang netapin Visa on Arrival (VOA), jadi kita ngajuin permohonan visanya setelah sampe di negara tujuan. Tinggal datengin aja loket imigrasi begitu sampe di bandara, tunjukkin paspor dan bayar. Beberapa negara dengan kebijakan VOA buat pemegang paspor Indonesia antara lain India dan Turki. Tapi ada juga beberapa negara yang ngeharusin kita bikin visa di negara asal. Permohonan visa ini bisa diurus di kedutaan besar negara masing – masing di Indonesia. Tiap negara biasanya punya aturan yang berbeda buat pengajuan visa ini.

  1. Setiap negara biasanya ngasih syarat tanda bukti kemampuan keuangan berupa fotokopi rekening bank selama 3 bulan terakhir. Jumlah minimalnya beda – beda setiap negara, ada yang sampe puluhan juta rupiah, tergantung dari lama kita akan stay di negara tersebut. Karena itulah banyak yang minjem duit buat menuhin persyaratan ini. Tapi kayak gini biasanya bakalan ditolak, karena yang diliat sebenernya adalah kondisi rutin keuangan keluarga kita. Jadi kalo ada sejumlah besar uang masuk rekening secara tiba–tiba, kondisi keuangan kita bakal diraguin.
  2. Banyak kejadian, orang ngaku sebagai turis tapi kemudian hilang setelah masa visanya abis. Karena itulah, negara tujuan biasanya pengen bukti cukup kalo kita pasti balik ke negara asal. Bukti ini diantaranya adalah surat keterangan bekerja atau studi di Indonesia, punya keluarga dan tempat tinggal di Indonesia. Kita juga bisa yakinin mereka dengan nunjukkin bukti reservasi tiket, hotel, dan itinenary kita selama di negara tujuan.
  3. Kesan saat wawancara itu penting banget! Pake pakaian yang resmi, jawab pertanyaan dengan lancar and ofcourse no lie tricks ya.

 

Ada juga beberapa hal yang perlu diperhatiin buat ngajuin permohonan ke negara yang terkenal susah visanya, seperti :

 

1. AMERICA

Salah satu hal remeh yang sering jadi masalah di sini adalah pas foto. Ukurannya rada nggak lazim, yaitu 5x5cm, dan bakal ditolak kalo kelebihan atau kurang 2 milimeter sekalipun. Ada juga yang fotonya dinyatakan salah karena kontrasnya terlalu terang. Jadi biar aman, buat yang tinggal di Jakarta, bisa ambil foto di Jalan Sabang, Jakarta Pusat. Di sana banyak studio foto yang udah ngerti persyaratan pas foto visa Amrik.

 

2. CHINA

China lumayan ketat juga dalam ngebatesin wartawan asing. Jadi emang ribet buat wartawan, jurnalis, atau penyiar buat bikin visa China. Untuk amannya, jangan tulis profesi wartawan kalo mau ke China. Begitu juga pas bikin paspor, tulis aja pegawai swasta. Oiya, jangan bilang juga kalo kita mau ke daerah sensitif kayak Tibet atau Xinjiang. Tulis aja mau ke Beijing, Shanghai, atau kota populer lainnya.

 

 

Written by Starin Sani, rewritten by Nathania Clairine
Photo Source:
shutterstock
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar