48 JAM JALAN-JALAN KELILING SERU SPOT DI SURABAYA

March 14, 2017

 HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Ngerasa pariwisata di dalam negeri gitu-gitu aja? Atau pengen travelling di Indonesia tapi bingung mau ke mana? Guys.. sekarang nggak perlu jauh-jauh dan bingung buat nentuin liburan. Indonesia nyuguhin banyak destinasi mulai dari pariwisata sampe kuliner. Kali ini, Gogirl nyobain 48 jam keliling kota yang terkenal dengan patung ikan Sura dan Buaya. Keep read on!

 

DEPOT BU RUDY

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Selain terkenal dengan ikon patung ikan Sura dan Buaya, kota Surabaya juga terkenal dengan beberapa kuliner khasnya, salah satunya penghasil sambel terendeus se-Surabaya, yup it’s Depot Bu Rudy. Butuh sekitar 1 jam perjalanan dari Bandara Juanda menuju tempat yang punya menu favorit, udang goreng plus empal, serundeng, dan sambal bawangnya yang super nyumm. Waktu awal nginjakkin kaki di sini, kita bakal disambut sama para pedagang yang menjajakan cemilan-cemilan, mulai dari kue pukis, wingko babat, sampe serabi. Sekitar pukul 11.00 waktu Gogirl! sampe di sini tepatnya di Jalan Dharmahusada No.140 Mojo Kota Surabaya pas banget lagi jam makan siang dan para pengujung yang makan atau belanja oleh-oleh di sini cukup rame.

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Depot yang udah berdiri kurang lebih 17 tahun ini punya sekitar 300 bungkusan oleh-oleh mulai dari rempeyek, almond crispy, aneka jajanan pasar, sampe sambel andalannya yang juga bisa kita packing dalam satu dus seharga 120 ribu rupiah. Yang paling banyak dicari sama para pengunjung di sini adalah sambelnya. Depot Bu Rudy selalu ready to serve 3 varian sambel, mulai dari sambel bawang, sambel ijo, sampai sambel bajak yang dijual satuan seharga Rp22 ribu.

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Warung makan yang buka mulai dari setengah 7 pagi sampai 5 sore ini, nyajiin menu makanan super uenak parah mulai dari Rp10 ribu - Rp25 ribu rupiah. Yang penasaran rasa sambel Bu Rudy dan kepo parah sama cita rasa makanannya di sini, kalian harus banget mampir ke sini. Nasi Udang Empal Bu Rudy seharga Rp18 ribu rupiah plus es teh manis dingin big size pas banget buat cuaca di Surabaya yang panas-panas berawan gimana gitu.

 

BUKIT JEDIH

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Next, perut udah keisi penuh, siap banget menjelajah agak nyebrang sedikit ke daerah yang terkenal sama nasi bebek Sinjay, yup Pulau Madura. Butuh sekitar 2 jam ngelewatin jembatan Suramadu buat sampe ke tempat wisata yang berada di Socah Kabupaten Bangkalan Surabaya ini. Kawasan pertambangan aktif yang belakangan lagi huge banget di Instagram karena spot-spot fotonya yang kece ini, bisa jadi referensi travelling kita yang penasaran sama kolam yang punya warna biru jernih. Selain nyuguhin pemandangan kolam  yang  airnya super awesome, kawasan pertambangan ini punya beberapa spot yang sayang kalo di-skip tanpa foto OOTD.

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Selain punya spot kece, di atas tebing area pertambangan ini juga sering diajdiin spot buat nikmatin sunset pas sore hari. Sayang, Gogirl! nggak bisa sampe ke sana karena jalur menuju ke atas tebing baru aja longsor. Buat tiket masuk ke sini, kita nggak perlu ngerogoh kocek terlalu dalam. Cukup bayar Rp5.000 kita udah bisa keliling Bukit Jedih dan foto-foto di sini.

Karena spot dan pemandangannya yang keren, nggak jarang tempat ini juga sering dijadiin tempat prewed yang disewain Rp200 ribu sehari. Lagi-lagi, karena ini area pertambangan aktif, track menuju ke tempat ini cukup terjal, jadi harus ekstra hati-hati ditambah truk yang ngangkut bongkahan kapur dan hasil tambang di sekitar kawasan ini cukup rame mondar-mandir. Dari informasi yang didapet dari warga sekitar, selain adanya warung kecil dan jasa ojek payung, rencanya tempat wisata satu ini bakal dibangun toilet umum sebagai fasilitas para wisatawan yang dateng ke sini. It would be  great buat berkunjung ke sini sebelum jam 5 sore sambil nikmatin pemandangan kolam air kapur yang bikin tenang dan nikmatin sunset dari atas bukit. 

 

DINNER CRUSH AT SELAT MADURA

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Lepas naik turun bukit pertambangan, lanjut dinner di atas kapal pesiar milik PT Pelindo II wohoo!! Perjalanan dari Bukit Jedih ke kawasan pelabuhan Tanjung Perak nggak terlalu banyak makan waktu, cukup 45 menit terhitung macet lampu merah kita bisa sampe di sini. Memasuki kawasan pelabuhan kita bakal disambut sama truk tronton yang bawa muatan super gede yang juga menuju kawasan pelabuhan. Tiket masuk ke pelabuhan Tanjung Perak untuk satu sepeda motor dikenakan biaya Rp5.000 dan Rp7.500 dikenakan untuk mobil. Di kawasan ini jangan dikira isinya cuma kapal-kapal aja guys. Terhitung 27 Februari 2016 pelabuhan Tanjung Perak resmi membuka Surabaya North Quay (SNQ) di mana kita bisa berwisata maritim sambil nikmatin pemandangan laut dari bibir pantai.

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Sayangnya, karena waktu berkunjung ke sini SNQ lagi rame parah, Gogirl! pun cuma bisa nyobain rasanya dinner di atas kapal pesiar sambil keliling Selat Madura. Nggak cuma dinner aja, Gogirl! juga sempet ngelewatin patung Jalasveva Jayamahe yang terkenal banget, yang dibuat waktu masa pemerintahan mantan Presiden Soeharto untuk menggambarkan perwira TNI Angkatan Laut yang tegas dengan posisinya berdiri tegak ke arah laut.

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Puas nikmatin Selat Madura sambil dinner dan ngeliat jembatan Suramadu dari deket, sekitar 1 jam 30 menit kapal kembali ke dermaga Tanjung Perak , yeah we’re ready for the next destination.

 

DINNER AGAIN! AT RESTO DEWA NDARU

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Nikmatnya jalan-jalan di Surabaya, semua makanan enak bisa kita beli dengan harga murah kayak di resto satu ini. Resto Dewa Ndaru yang buka tiap hari Senin-Minggu nyajiin menu makanan lokal dengan nuansa Chinese yang nawarin harga yang cukup bersahabat buat kantong para traveller.

Waktu nyampe di resto yang terletak di jalan Mayor Jenderal Sunkono No.17-19 Dukuh Pakis Kota Surabaya ini, kita bakal di sambut sama alunan musik keroncong di mana spot pemain musiknya diset mirip banget kayak di pelaminan nikahan hihi. Nuansa warna merah yang kental dengan budaya Jawa bakal kita temuin di bagian depan resto. Masuk agak ke dalam, arsitektur dan ornamen budaya Cina menyambut kita dan bikin seolah-olah kita berada di dua tempat yang berbeda dari bagian depan resto.

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Dilihat dari set meja dan bangku di sini, resto Dewa Ndaru pas banget buat kita yang pengen ajak keluarga atau kerabat kita buat ngumpul atau sekedar makan cantik atau bahkan arisan hehe. Bangku-bangku plus meja besar dan lebar juga diset di bagian sudut-sudut pelataran taman resto. Naik tangga sedikit, meja panjang dan susunan bangku yang bisa diisi 6-9 orang di sini tertata super rapih.

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Waktu mampir ke sini, Gogirl! sempet nyobain menu-menu andalan resto Dewa Ndaru. Dari semua menu yang disajiin di sini, yang paling super delicious adalah Sate Sapi dan Cumi Saus Padangnya. Mahal nggak sih makanan sama minuman di sini? Tenang.. resto Dewa Ndaru nggak cuma nawarain konsep perpaduan dua budaya aja kok guys. Resto yang buka dari jam 11 siang sampai jam 10 malem ini ngejual menu-menu prasmanan yang bisa kita pesen dari harga Rp10 ribu sampe Rp65 ribu.

Makanan dan minuman yang dijajakan di sini punya nama unik-unik, mulai dari Gurami Merem Melek, Sup Nyonya Mertua Hamil Muda, sampe punya aneka es yang dinamain Es 3 Dewa Teler Mabuk Asmara. Nggak cuma makanan berat aja yang dijual di sini, kita juga bisa beli aneka jamu dan souvenir khas Surabaya . Just for your information, kalo ke sini hindari pas weekend ya guys! Karena hampir semua sudut meja dan bangku di resto ini bakalan full booked pas akhir pekan.

 

FACTORY VISIT KE PABRIK ES KRIM CAMPINA

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Pas di Surabaya, Gogirl! juga sempet mampir ke pabrik es krim yang terkenal di Surabaya. Yup, PT Campina Ice Cream Industry. Terletak di Jalan Rungkut Industri 2 no.15 Tenggilis Mejoyo Kota Surabaya, pabrik es krim yang udah berdiri selama 45 tahun ini punya office yang super awesome dan sayang banget kalo nggak mampir ke sini. Pabrik Campina sendiri rutin buka kegiatan factory visit buat masyarakat hampir setiap bulannya. Mulai dari anak sekolah sampemasyarakat umum bisa berkunjung ke sini. Di Pabrik ini kita bakal diajak keliling ke tempat produksi es krim Campina. Mulai dari ruangan cool storage sampe diajak makan di kantin vegetariannya Campina. Sadly, waktu keliling liat produksi es krim dan masuk ke ruangan cool storage di mana ruangan ini khusus untuk tempat penyimpanan ribuan es krim yang siap dikirim dan bersuhu sampe -22 derajat Celcius, kita nggak bisa sembarangan bawa handphone atau kamera, jadi kesempatan buat foto-fotonya pun terbatas.

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Setelah puas keliling pabrik, kita bakal diajak makan siang di kantin vegetariannya Campina. Semua menu di sini diolah full of vegetables. Walaupun ada menu sate, sate di sini bukan lagi daging yang diolah, tapi kentang dan tempe. Rasanya? Jangan ditanya deh! Super uenak!!

 

HERE-WE-GO!-48-JAM-JALAN-JALAN-DI-SURABAYA

 

Oh ya! Sayuran yang diolah di kantin ini Campina produksi sendiri lho! Di bagian belakang pabrik Campina sengaja bikin tempat untuk penanaman sayuran hijau, mulai dari sawi pokcai sampe baby kailan. Pupuk yang dipake buat sayuran ini pun diolah sendiri pake pupuk kompos dari sisa-sisa batang sayur yang dibusukin selama dua minggu. Uniknya, pabrik Campina juga manfaatin tembok-tembok belakang pabrik buat dijadin vertical garden yang ditanamin sawi pokcay. So inspiring!

Yang beda dari kantin-kantin lainnya, di sini Campina nerapin sistem kebersihan yang super ketat. Secara pabrik makanan, bener-bener harus dijaga banget higienitasnya. Mulai dari mewajibkan masuk kamar mandi tanpa alas kaki sampai bekas piring yang udah kita pake di kantin wajib buat dibersihin dan misahin sampahnya ke masing-masing tempat sampah yang udah disiapin.

 

Yazz itu tadi beberapa review tempat yang bisa kita kunjungin selama 48 jam kurang lebih dua hari di Surabaya. Nggak usah repot-repot atau pusing bikin plan buat holiday ke luar negeri kalo tempat wisata lokal sama menariknya dan nggak perlu ngeluarin extra budget. Last but not least, selagi pariwisata lokal nyuguhin banyak tempat menarik, nggak ada salahnya kan buat mampir berkunjung biar lebih cinta sama Indonesia? 

 

 

Written by Faradina Amanda
Photo Source:
Dok. Pribadi
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar