YUK BELAJAR NGGAK BERGANTUNG SAMA ORANG LAIN

August 11, 2017

SELF-DEPENDENT-I-DEPEND-ON-ME

 

Raina kepingin banget belajar bahasa Korea. Tapi, karena temen-temen se-gengnya lebih milih les bahasa Jepang, Raina akhirnya nggak jadi les bahasa Korea. Lain lagi sama Dira. Dia dan pacarnya batal ke bioskop buat nonton film karena pacarnya ada kerjaan mendadak. Kenapa ya, kita sering bergantung sama orang lain? Bisa nggak, kalo kita jalanin sendiri?

 

 

I CAN’T DO THIS ALONE!

Jujur, deh. Kejadian-kejadian kayak gitu pasti sering kita alami. Saking ngerasa nggak PD sama kemampuan diri sendiri, akhirnya kita selalu butuh orang lain buat ngedampingin kita. Mulai dari ngambil keputusan, milih sesuatu, ngelakuin sesuatu, sampe pas kita mau pergi ke suatu tempat. Semuanya harus didampingi, mau itu sama keluarga, temen, atau pacar. Alesannya? Ada yang karena malu, takut salah, takut gagal, takut sendirian, atau takut buat belajar hal-hal baru. Ujung-ujungnya kita nggak bisa ngelakuin sesuatu sendirian. Semua tergantung temen. Ke bioskop harus ditemenin pacar, pergi ke mall harus bareng temen, milih jurusan kuliah pun kita masih ikut-ikutan temen. Buat urusan administratif, mama yang jadi tumpuannya. Daftar kuliah, bikin KTP, atau daftar rumah sakit waktu kita demam berdarah kemaren, pasti ngandelin Mama. Nah lho, terus kapan kita bisa mandiri, dong?

 

TRUST YOURSELF LIKE YOU TRUST OTHERS

Sebenernya, semua hal di atas bisa banget lho kita kerjain sendiri. Nggak ada yang salah pergi ke bioskop sendiri. Kita nggak akan dibilang freak atau nggak punya temen. Kalo temen-temen nggak pengen belajar bahasa Korea, bukan berarti kita jadi ngebatalin niat buat ikut les bahasa Korea. Kita pasti bisa kok ngejalanin proses belajar bahasa itu sendirian. Lagian, we have to stand for what we love and what we passionate about. Kalo ikut-ikutan temen tapi nggak sesuai sama minat kita, hasilnya pun nggak akan maksimal. It’s time to stand on our own feet. Percaya diri sama kayak kita mempercayai orang-orang di sekitar kita. Ambil keputusan-keputusan penting dalam hidup ini sendiri, tanpa harus tergantung sama orang lain. Dengan ngambil keputusan sendiri, berarti kita punya sikap dalam nentuin ke mana arah hidup ini bakal kita bawa. Jadi, biar pun keputusan yang nantinya kita ambil ternyata gagal, kita masih bisa berbangga hati karena itu adalah pilihan kita sendiri. Percaya deh, kita ada di posisi sekarang ini adalah hasil dari our own actions, our own choices, and our own determination. Bukannya mau ngesampingin peran orang-orang di sekitar yang udah support kita, ya. Tapi, kita harus tau, semua pencapaian kita sekarang ini adalah hasil kerja keras diri sendiri yang sering lupa kita sadari. Makanya, mulai sekaran, give yourself some acknowledgement dan percaya kalo kita mampu.

 

START HERE!

Buat percaya sama kemampuan diri sendiri dan ngilangin rasa tergantung sama orang lain emang nggak gampang. Semua butuh proses. Sama halnya waktu kita belajar buat mulai percaya sama temen kita. Nggak bisa langsung percaya gitu aja, kan? Butuh waktu buat mengenal kualitas diri mereka sampe akhirnya kita bener-bener ngerasa nyaman buat sharing sama dia. Bahkan, buat ngambil keputusan penting dalam hidup pun kita percaya sama dia. Nah, karena itu, udah saatnya kita mulai belajar ngandelin diri sendiri buat ngelakuin beberapa hal di kehidupan sehari-hari. Hopefully, from these things, we can definitely star to rely on ourselves.

  • Make our own decision. Yang ini penting banget. Wise man said, don’t base your decision on the advice of people who don’t have to deal with the result. Jadi mulai sekarang coba deh belajar ambil keputusan apapun sendiri. Dalam hidup ini kita bakal selalu ‘dipaksa’ membuat pilihan. Makanya, penting banget buat tau apa yang kita mau dan kita butuhkan. Follow your intuition and your heart. Percaya sama apa yang dibilang diri sendiri. Nggak perlu ikut-ikutan dan bergantung sama temen karena kitalah yang bakal ngejalanin keputusan itu.
  • Learn how to manage money. Yuk pelan-pelan mulai atur keuangan kita sendiri. Yang biasanya total ngikutin aturan mama, sekarang coba deh manage sendiri pemasukan dan pengeluaran kita. Bikin tabungan dan daftar kebutuhan harian kita. Dengan ngatur uang sendiri, artinya kita bisa belajar buat ngelola kebutuhan kita sehari-hari. Kita jadi tau apa yang biasanya kita makan, pake, dan beli. Dan, kapan kita butuh me-restock semuanya. This is the first step of us being independent.
  • Take care of our own needs. Banyak hal-hal kecil di rumah yang sebenernya bisa kita lakuin sendiri tapi malah sering kita kasih ke orang lain. Sebut aja masak, cuci baju, atau beres-beres kamar. Sekarang, coba yuk belajar masak makanan kita sendiri. Nggak perlu nunggu dimasakin mama atau si mbak di rumah. Seru, lho, belajar masak sendiri. Kita bisa mulai eksperimen sama berbagai jenis makanan yang ada di rumah. Kita juga bisa ngatur sendiri makanan yang pas dan sehat buat kita. Terus, mulai deh beres-beres kamar dan nyuci baju sendiri. Selain bisa bikin kita tambah mandiri, side effect-nya lumayan, lho. Itung-itung bisa sekalian olahraga dan ngilangin kelebihan lemak di badan. Hehehe.

 

BE INDEPENDENT NOT ARROGANT

Tapiii… jangan salah , ya. Begitu kita membuka diri and start boosting our self-trust, bukan berarti jadi egois dan arogan. Terus lupa sama lingkungan sekitar dan nggak mau ngedengerin saran plus masukan dari orang lain. Karena, tetep aja, kita nggak akan bisa hidup sendirian. Inget, kan, manusia adalah makhluk sosial yang saling melengkapi satu sama lain? Jadi, mau nggak mau, kita bakalan berinteraksi sama orang lain. Nggak ada salahnya kita selalu nerima masukan dari temen atau keluarga yang emang peduli dan sayang sama kita. Tapi, keputusan akhir tetep harus ada di tangan kita. Jangan sampe, orang-orang di luar inilah yang nyetir masa depan dan pilihan hidup yang bakal kita ambil.

 

 

Written by Dhea Febrina, rewritten by Kezia Maharani Sutikno
Photo Source:
shutterstock
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar