JANGAN MAU KEJEBAK PROMO, YUK PAHAMIN DULU ISTILAHNYA

August 12, 2017

WIKI-PROMO

 

Tadinya nggak niat belanja, tapi nggak tahan pas liat macem-macem promo di mall. Well, sebelum tergiur dan belanja banyak, kenali dulu berbagai jenis promo. Bener nggak sih semenguntungkan itu?

 

 

BUY X GET Y FREE

Pasti sering deh liat promo “Buy one, get one free” atau “Buy two, get one free”? Jenis promo semacam ini biasanya ditawarin pas end of season buat ngabisin barang yang stoknya masih banyak. Trik ini lumayan ampuh menarik konsumen since we looove free products! Bayar Rp100.000 dapet dua barang, rasanya lebih worth it dibanding beli satu barang seharga Rp100.000 yang didiskon jadi Rp50.000 bener nggak?!

Buat seller-nya sendiri, promo ini sama sekali nggak ngerugiin. Karena biasanya harga jual satu barang udah bisa nutup biaya produksi kedua barang itu. Trik ini jelas lebih nguntungin seller dibanding ngasih diskon 50%, karena konsumen ‘dipaksa’ buat beli dua produk sekaligus. Anyway, kalo ketemu promo semacem ini, inget rumus berikut:

  • Buy 1 get 1 free artinya: Produk di diskon 50%, tapi syaratnya beli minimal 2 pieces. Misalnya harga kaos Rp100.000, kita nggak boleh beli satu dan membayar Rp50.000. Nah, kita butuh dua nggak sih? Kalo nggak butuh, mendingan beli satu kaos seharga Rp75.000 daripada beli dua dan ngeluarin Rp100.000.
  • Buy 2 get 1 free artinya: Produk di diskon 33,3%, tapi syaratnya minimal beli 3 pieces. Misalnya harga kaos Rp100.000, diskon 33,3% jadi Rp66.700. Kita nggak boleh beli dua dan membayar Rp133.400, tapi harus beli tiga dan membayar Rp200.100. Kalo butuh tiga, nggak apa-apa dibeli, tapi kalo nggak butuh dan cuma bakal menuhin lemari, mendingan beli satu yang seharga Rp100.000.

 

COUPON

Setelah belanja, kadang kita suka dikasih kupon. Bentuknya bisa berupa kupon diskon untuk pembelian selanjutnya, bisa juga kupon yang harus dikumpulin hingga jumlah tertentu buat dituker sama hadiah. Kupon ini tujuannya buat mempertahankan loyalitas konsumen, biar kita belanja lagi di tempat itu terus. Akhirnya banyak pembeli yang kembali belanja di sana karena nggak mau nyia-nyiain kupon. Sekarang bahkan banyak kupon yang bisa didapetin dari media cetak dan situs-situs promo online. Cara ini bisa menguntungkan asal kita tau benar harga aslinya dan dibeli sesuai kebutuhan. Perhatiin masa berlakunya ya. Kadang, karena nggak mau rugi, kita jadi maksa beli barang selama periode berlakunya kupon, padahal sebenernya nggak perlu juga. Akhirnya jadi rugi karena barangnya jarang atau bahkan sama sekali nggak kepake.

 

DISCOUNT

 

WIKI-PROMO

 

Diskon mungkin nggak terlalu menggiurkan kalo besarnya cuma 10% atau 20% aja. But what about a sale up to 70%? Siapa sih yang nggak tertarik? Tapi biasanya sih, diskon gede-gedean ini diberikan buat produk-produk yang nggak laku dan udah out of date. Daripada numpuk di gudang, mending di­-sale. Lumayan buat ngembaliin modal awal. Kalopun ternyata barang baru, jangan terlalu seneng dulu. Biasanya harga barangnya udah dinaikkin dulu biar persenan diskonnya jadi besar. Selain itu, kita harus cermat sama diskon ganda, contohnya kayak diskon 50%+20%. Mata kita sering tertipu ilusi, seolah-olah diskonnya jadi 70%, padahal nggak begitu. Misalnya harga barang Rp1 juta. Pertama didiskon 50% dulu jadi Rp500 ribu, setelah itu baru didiskon lagi 20% dari Rp500 ribu = Rp100 ribu. Jadi total diskon Rp600 ribu alias 60%. Yup buat gampangnya:

Diskon 50% + 20% = diskon 60% & Diskon 60% + 20% = diskon 68%. Tapi diskon nggak selamanya menjebak kok, ada juga diskon yang menguntungkan kayak diskon toko yang baru launching. Yang penting, tiap ketemu diskon kita nggak boleh kalap! Semurah apapun barang itu, tetep pikirin, kita butuh beli sekarang nggak? Jangan sampe, yang harusnya untung karena diskon, malah rugi karena nggak dibutuhkan.

 

CASH BACK

Pas mau beli barang elektronik kayak handphone, TV, laptop, mungkin kita sering dapet penawaran cashback. Beli handphone seharga Rp5 juta misalnya, nanti uang kita bakal dikembaliin Rp500 ribu. Hmm, kalo ujung-ujungnya bakal dikembaliin Rp500 ribu, kenapa nggak langsung dijual seharga Rp4,5 juta aja ya? Ada beberapa alasan yaitu:

  1. Meningkatkan penjualan tanpa harus menurunkan nilai produk. Dengan begitu, citra perusahan tetap terjaga, harga jual kembali barang tersebut juga tetep tinggi.
  2. Buat pembeli, harga barang tetep Rp5 juta, bukan turun jadi Rp4,5 juta. Dan kita akan ngerasa diuntungin kalo beli barang itu selama periode promo, jadi bakal lebih tertarik untuk segera membeli.
  3. Promo ini memungkinkan perusahaan buat kerja sama dengan bank atau perusahaan kartu kredit, jadi beban cashback bisa dibagi dua.

Buat pembeli, promo ini emang terasa menguntungkan, terutama buat barang elektronik, motor, kulkas, dll. Karena itulah 'cash back' lebih sering dipake buat barang yang harganya tinggi, walaupun bisa juga diterapin pada produk kayak minuman botol, sabun, dan sampo, dengan langsung menaruh uang di dalam kemasan.

 

CICILAN 0%

Punya kartu kredit? Denger promo cicilan 0% pasti udah nggak asing lagi ya? Dengan dikasih label 'Cicilan 0%', barang emang jadi lebih dilirik konsumen. Tapi sebenarnya, bunganya beneran 0% nggak sih? Dengan adanya inflasi, nilai mata uang akan mengalami penurunan secara terus menerus. Logikanya, toko dan bank bakal rugi kalo ngasih bunga 0%, karena uang yang kita bayar udah mengalami penurunan. Untuk jangka pendek kayak 3 atau 6 bulan, mungkin mereka bersedia sedikit rugi demi promosi. Tapi untuk periode cicilan setahun, mereka pasti punya strategi tersendiri. Biasanya, harga yang mereka cantumkan sebenernya udah termasuk bunga, tapi setelah pihak kartu kredit deal harga dengan seller.

Jadi promo ini menguntungkan ketiga pihak:

  1. Buat seller, barangnya jadi lebih laku karena lebih banyak yang mau beli dengan nyicil tanpa bunga.
  2. Buat kartu kredit juga untung karena nasabahnya lebih sering menggesek kartu, sedangkan bunganya sudah termasuk dalam harga barang. Selain itu, promo 'Cicilan 0%' yang cukup menarik bisa mengundang banyak applicant.
  3. Untuk konsumen, juga enak dong bisa beli barang dengan nyicil, tanpa bunga pula!

 

STORE MEMBERSHIP

 

WIKI-PROMO

 

Akhir-akhir ini banyak toko yang nawarin kita buat bikin kartu member. Bikinnya ada yang gratis, ada yang bayar, ada juga yang harus melakukan pembelian dalam jumlah tertentu. Nggak masalah sih, tapi kalo nggak terlalu menguntungkan, kartu-kartu itu cuma bakal menuhin dompet aja kan?

Buat toko, program ini sebenarnya untuk menciptakan loyalitas sekaligus ngumpulin database konsumen. Biasanya buat jadi member, kita harus ngisi sejumlah informasi seputar data diri. Nanti pas ada promo atau produk baru, mereka bakal ngabarin kita lewat email atau nomor yang udah kita kasih. Buat sebagian orang mungkin bakal annoying, tapi banyak juga yang butuh update-nya just in case mereka lagi butuh. Kalo buat kita sendiri, keuntungan jadi member itu beda toko beda policy. Ada yang ngasih diskon khusus buat member untuk produk-produk tertentu, ada juga yang ngasih poin buat nantinya dituker dengan hadiah. Yang jelas, mereka bakal ngasih reward menarik biar kita belanja terus di sana.

Well, dibanding ngeluarin uang buat nyari konsumen baru, mempertahankan konsumen lama emang lebih efektif buat perusahaan. Tapi keputusan jadi member tetap ada di tangan kita. Yang jelas, sebelum memutuskan bikin membership card, itung-itung dulu keuntungan yang bakal kita dapat dan seberapa sering kita bakal belanja di sana. Sayang juga kan kalo ada iuran membership tiap tahun, tapi manfaatnya nggak pernah digunain.

 

 

Written by Starin Sani, rewritten by Kezia Maharani Sutikno
Photo Source:
berbagai sumber
Share to:

Comments

0 Comments
Sort By   
Silahkan login untuk menulis komentar